Keutamaan Bulan Muharram dan Amalan yang Dapat Dijalankan Umat Muslim

3 Keutamaan Berpuasa di Bulan Muharram, Salah Satunya Hapus Dosa Setahun yang Lalu

 

Khazanah – Sesungguhnya bulan suci Muharram adalah bulan yang penuh berkah dan penting. Muharram merupakan bulan pertama dalam kalender Hijriah. Ini juga salah satu dari empat bulan suci yang sebagaimana Allah (swt) berfirman dalam Alquran:

“Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah adalah dua belas bulan (dalam satu tahun), maka itu ditetapkan oleh Allah pada hari Dia menciptakan langit dan bumi; dari mereka, empat adalah suci. Itulah agama yang lurus, maka janganlah kamu salah di dalamnya.” (QS. At-Taubah:36)

Abu Bakrah r.a. melaporkan bahwa Nabi (saw) berkata:

“Waktu telah kembali ke keadaan semula ketika Allah menciptakan Langit dan Bumi; tahun adalah dua belas bulan, empat di antaranya adalah bulan suci. Tiga di antaranya berturut-turut: Dzul-Qidah, Dzul-Hijjah dan Al-Muharram, dan (keempat) Rajab Mudar (dinamai suku Mudar sebagaimana mereka menghormati bulan ini) yang berdiri di antara Jumad (ath-Thani) dan Syaban.” (HR. Al-Bukhari)

Dilansir About Islam, Muharram disebut demikian karena merupakan bulan yang suci dan untuk menegaskan kesuciannya (bulan Muharram). Allah (swt) berfirman: “Maka janganlah kamu menganiaya dirimu di dalamnya”, yang artinya janganlah kamu menganiaya dirimu sendiri di bulan-bulan suci ini, karena dosa di bulan-bulan tersebut lebih buruk dari pada bulan-bulan lainnya.

Dilaporkan bahwa Ibnu Abbas mengatakan tentang ayat di atas bahwa empat bulan ini dipilih dan disucikan. Dosa di bulan-bulan ini lebih serius dan perbuatan baik membawa pahala yang lebih besar.

Allah telah memilih orang-orang tertentu dari Ciptaan-Nya. Dia telah memilih dari antara para malaikat Rasul dan dari antara umat manusia Utusan. Juga, Dia memilih dari antara ucapan dzikir atau dzikir-Nya. Dia memilih dari antara bumi dan masjid-masjid, dari antara bulan Ramadhan dan bulan-bulan suci, dari antara hari-hari Jum’at dan dari antara malam-malam lailatul qadar, maka agungkanlah apa yang telah diperintahkan Allah kepada kita untuk dimuliakan.

Keutamaan menjalankan puasa sunnah di bulan Muharram

Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah (saw) berkata: “Puasa yang paling baik setelah Ramadhan adalah puasa di bulan Allah Muharram.” (HR. Muslim)

Ungkapan “bulan Allah”, yang menghubungkan nama bulan dengan nama Allah dalam struktur gramatikal genitif, menandakan pentingnya bulan.

Al Qari berkata:

“Arti semu dari hadis di atas adalah puasa sepanjang bulan Muharram. Tetapi terbukti bahwa Nabi (saw) tidak pernah berpuasa sebulan penuh selain Ramadhan, jadi hadits ini mungkin dimaksudkan untuk mendorong seseorang meningkatkan puasa selama Muharram, tanpa berarti seseorang harus berpuasa selama sebulan penuh.”

Diriwayatkan bahwa Nabi (saw) lebih sering berpuasa di bulan Sya’ban karena dia mungkin belum mempelajari keutamaan Muharram sampai akhir hayatnya, sebelum dia bisa berpuasa selama bulan ini, atau karena keadaan tertentu mungkin terjadi selama bulan ini yang menghalangi dia dari puasa seperti sakit, bepergian, dll.” (HR. Sharh al-Nawawi `ala Shahih Muslim).”

Jadi, seorang Muslim sejati harus memanfaatkan kesempatan dari hari-hari yang penuh berkah ini dan mencoba yang terbaik untuk mendapatkan pahala sebanyak mungkin di dalamnya.

Sumber: Lihat


Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments