Dirudapaksa 3 Pria, Gadis Ini Tendang Pelaku Ketiga yang akan Lakukan Aksinya, Berhasil Lolos

Ilustrasi – Seorang gadis menjadi korban rudapaksa tiga pria. Ia berhasil lolos saat pelaku ketiga akan melancarkan aksinya.

 

Seorang gadis berhasil lolos saat dirudapaksa pria kenalannya.

Kejadian ini bermula dari FA (17), gadis asal Kabupaten Majalengka, berkenalan dengan seorang pria via WhatsApp.

Tiga pemuda tersebut adalah G (19), IK (18), dan RM (18), yang berasal dari Desa Budur, Kecamatan Ciwaringin, Kabupaten Cirebon,

Kapolres Majalengka, AKBP Syamsul Huda, melalui Kasat Reskrim, AKP Siswo DC Tarigan, mengatakan pencabulan itu bermula saat korban berkenalan dengan pelaku IK melalui aplikasi WhatsApp pada Kamis (12/11/2020) lalu.

Saat itu pelaku dan korban menyepakati untuk bertemu di sebuah tempat untuk jalan-jalan.

Setelah jalan-jalan, korban diajak pelaku ke kamar kos di daerah Desa Panjalin Kidul, Kecamatan Sumberjaya, Kabupaten Majalengka.

Di sana, dua pelaku lainnya sudah menunggu kedatangan korban.

“Ketika di kamar kos, IK mengajak dua rekannya, yakni G dan RM.”

“Di sana mereka asyik mengobrol bersama korban,” ujar Siswo saat konferensi pers di Mapolres setempat, Selasa (13/4/2021).

Saat asyik mengobrol, kedua pelaku IK dan G langsung memaksa korban untuk melayani nafsu bejat mereka.

Kedua pelaku sempat menindih kaki dan tangan korban sehingga korban tak berdaya.

“Korban tak bisa melawan. Pelaku IK dan G secara bergantian rudapaksa korban,” ucapnya.

Setelah kedua kedua rekannya, RM yang hendak ikut melakukan perbuatan bejat tersebut bisa digagalkan oleh korban.

Ya, korban langsung menendang pelaku dan langsung kabur hingga menuju rumah di Kecamatan Palasah.

“Korban akhirnya mengadukan kejadian tersebut kepada ibu kandungnya.”

“Laporan ibu korban langsung ditindaklanjuti oleh Unit PPA Sat Reskrim Polres Majalengka dengan telah mengamankan dua pelaku masing-masing inisial G dan RM,” jelas dia.

Sementara, pelaku berinisial IK saat ini sudah masuk daftar pencarian orang atau DPO.

Adapun, pelaku G ditangkap saat berada di Jalan Antapani, Gang Sukarasa, Kelurahan Antapani Kulon, Kecamatan Antapani, Kota Bandung pada Kamis (1/4/2021).

RM ditangkap sehari setelahnya di kediamannya di Desa Budur, Kecamatan Ciwaringin, Kabupaten Cirebon.

“Pelaku dijerat Pasal 81 atau Pasal 82 Undang-undang tahun 2016 tentang perlindungan anak dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara,” katanya.

Sumber: Lihat link


Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments