4 Hal yang Harus Dilakukan Orangtua untuk Membuat Anaknya Sukses

Apa peran orang tua dalam membesarkan anak yang cerdas, percaya diri, dan sukses. Hal ini tentunya merupakan pertanyaan yang tidak pernah terpikirkan oleh para orangtua.

Pengusaha, bukan hanya pendiri bisnis yang mencari laba. Mereka adalah orang-orang yang tangguh dan pekerja keras yang memulai sesuatu, yang memunculkan ide dan mewujudkannya, yang mengubah gairah menjadi proyek.

‘Saat saya meneliti dan menulis buku saya, ‘Membesarkan Pengusaha,' saya mewawancarai 70 orang tua yang membesarkan orang dewasa yang sangat sukses,' kata Penulis sekaligus Parenting Expert, Margot Machol Bisnow dilansir CNBC Make It.

Berikut adalah 4 hal yang harus dilakukan orangtua jika ingin membuat anaknya sukses dan berbeda dari orang lain.

Beri anak-anak kemandirian yang ekstrem

Susan dan Anne Wojcicki adalah dua saudara perempuan yang sangat berprestasi. Susan, manajer pemasaran pertama Google, menjadi CEO-nya pada tahun 2014. Anne ikut mendirikan 23andMe, sebuah perusahaan genomik dan biotek.

Ketika Bisnow berbicara dengan ibu mereka Esther, jelas bahwa gadis-gadisnya tumbuh dengan mengetahui bahwa dia memercayai mereka untuk berperilaku secara bertanggung jawab. Gadis-gadis itu diberi kebebasan yang beberapa orang tua, terutama hari ini, akan tolak.

‘Saya memberi anak-anak saya kesempatan untuk menjadi sangat mandiri sejak dini. Saya memiliki tiga anak dalam empat tahun, dan tidak ada bantuan, jadi saya menyuruh mereka bekerja karena kebutuhan,' kata Esther.

Menurut Esther, hal ini mampu memberikan anak rasa percaya diri. Bahkan jika Anda takut memberi anak-anak Anda kebebasan seperti yang diberikan Esther kepada putrinya, Anda masih bisa memberi mereka hal-hal untuk dilakukan di sekitar rumah untuk berkontribusi pada keluarga, seperti tugas untuk membuat mereka bertanggung jawab dan mengembangkan kepercayaan diri mereka.

Menunjukkan Rasa Saling Mengasihi

Sampai saat ini, anak merupakan peniru yang hebat. Apa yang dilakukan oleh orangtua, maka akan ditiru oleh anaknya. Untuk itu, para orangtua perlu menunjukkan rasa saling mengasihi kepada sesama.

Scott Harrison adalah pendiri badan amal: air, sebuah organisasi nirlaba yang memulihkan dan memelihara sumur untuk memberi orang akses berkelanjutan ke air bersih. Hanya dalam 15 tahun, amal: air telah mendanai 60.000 proyek di 29 negara berkembang, membawa air bersih ke 12 juta orang, dan mengumpulkan hampir setengah miliar dolar untuk tujuan ini.

‘Sebelum ibu Scott, Joan, meninggal, dia memberi tahu saya bahwa dia memuji kesuksesannya karena fondasi pengasuhan yang dia tetapkan sejak dini, dibangun di atas komunitas spiritual, disiplin, dan kerja keras,' kata Bisnow.

Ketika dia di sekolah dasar dan menengah, dia akan membantunya memilah-milah pakaian, buku, dan mainannya, dan mereka akan memberikannya kepada anak-anak yang dapat menggunakannya.

Kesadaran awal masalah orang lain juga dapat mendorong anak-anak untuk mulai mengajukan pertanyaan kewirausahaan: ‘Apakah hal-hal benar-benar harus seperti ini?' ‘Bagaimana saya bisa membuat mereka lebih baik?'

Menerima Kegagalan

Nia Batts ikut mendirikan Detroit Blows, layanan rambut dan kecantikan yang inklusif dan tidak beracun. Bisnow bertemu Nia sekitar 10 tahun yang lalu ketika dia bekerja di Viacom.

Ketika Bisnow bertanya bagaimana dia mengumpulkan keberanian untuk meninggalkan pekerjaannya yang aman dan memulai sesuatu dari awal, dia mengatakan itu karena dia belajar manfaat dari kegagalan lebih awal dan sering ketika dia masih muda.

‘Ibuku adalah seorang pengacara pengadilan. Sering menang, kadang kalah. Saya ingat ayah saya sering bertanya kepada saya, ‘Apa yang gagal Anda lakukan hari ini?' Dia bertanya kepada saya ketika saya masih muda dan dia mengantar saya ke atau dari sekolah; dia bertanya kepada saya ketika saya masih kuliah; dan dia lebih sering bertanya kepada saya ketika saya mulai bekerja,' kata Nia.

Kebanyakan orang tua mencoba menyelamatkan anak-anak mereka dari kegagalan. Tetapi orang tua Nia ingin memastikan bahwa mereka menciptakan lingkungan yang memungkinkan untuk gagal.

‘Saya pikir mereka bersemangat untuk menyaksikan proses terungkap saat saya tumbuh dewasa dan mempelajari pelajaran itu. Ayah saya mengajari saya bahwa di dalam luka Anda terletak hadiah Anda, dan dalam kegagalan Anda terletak peluang Anda,' katanya.

Biarkan Anak Memilih Jalan Sendiri

Anak-anak perlu waktu untuk menemukan jalan mereka. Banyak yang mengalami periode ketika tidak jelas ke mana mereka pergi. Dalam situasi ini, beberapa orang tua mungkin melihat anak-anak mereka tersesat. Tetapi orang tua dari anak-anak yang tumbuh menjadi pengusaha lebih cenderung melihat anak-anak mereka sebagai penjelajah.

Inilah bagian yang sulit bagi banyak orang tua: Jika Anda ingin membesarkan seorang wirausahawan, Anda harus memimpin dengan mengikuti, ke mana pun anak Anda ingin pergi.

Kenneth Ginsburg, penulis ‘Membangun Ketahanan pada Anak dan Remaja,' menawarkan sebuah nasihat.

‘Menyingkir dari jalan adalah sebuah tantangan. Kami ingin membantu, memperbaiki, dan membimbing anak-anak. Tetapi kita harus mengingatkan diri kita sendiri bahwa ketika kita membiarkan mereka mencari tahu sendiri, kita mengomunikasikan ini: ‘Saya pikir Anda kompeten dan bijaksana.”

Dengan kata lain, lihat apa yang diinginkan anak Anda, apa passion mereka, apa yang mereka kuasai, dan apa yang membuat mereka bahagia. Biarkan hadiah mereka untuk mengungkapkan dirinya sendiri. Kemudian dukung. Beri tahu mereka betapa bangganya Anda terhadap mereka karena berhasil di jalan yang mereka pilih. Dan kemudian beri tahu mereka lagi dan lagi, sampai Anda yakin mereka mempercayainya.

Mereka mungkin tidak berakhir dengan karier yang Anda pikirkan, tetapi jika mereka mampu mengejar hasrat mereka, mereka akan bahagia dan puas. Dan bukankah itu yang diinginkan semua orang tua untuk anak-anak mereka? [azz]


Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Close
Open
×
x