Kyai Sodron VS Belahan Dada Wanita

5 Kesalahan Investasi Emas yang Bisa Merugikan Diri Sendiri 5 Kesalahan Investasi Emas yang Bisa Merugikan Diri Sendiri – Emas adalah salah satu jenis logam mulia yang telah lama dikenal sebagai simbol kekayaan dan salah satu jenis investasi untuk melindungi nilai kekayaan. Nilai emas cenderung meningkat dalam jangka panjang dan bisa memberikan tingkat pengembalian yang menguntungkan. Meskipun investasi emas relatif lebih aman, Anda tetap harus memperhatikan beberapa kondisi agar jangan sampai melakukan kesalahan saat berinvestasi. Hindari 5 kesalahan investasi emas yang bisa merugikan diri sendiri. 5 Kesalahan Investasi Emas yang Bisa Merugikan Diri Sendiri, 1. Tidak Memeriksa Kemurnian Emas investasi emas - investasi minim risiko Saat membeli emas dalam bentuk perhiasan, Anda pasti akan mendapatkan emas dengan campuran logam yang lainnya. Hal ini sangat berbeda dengan investasi emas dalam bentuk batangan, dimana Anda bisa mendapatkan emas murni tanpa adanya campuran yang lain. Kami menyarankan Anda untuk membeli emas murni dalam bentuk batangan jika memiliki tujuan berinvestasi. 2. Tidak Memiliki Tempat Penyimpanan yang Memadai simpan-emas-curi-pencuri-menabung Emas adalah logam mulia yang mudah dibawa dan dipindahkan. Hal inilah yang membuat emas lebih beresiko hilang dan dicuri oleh orang lain. Saat memutuskan untuk berinvestasi emas, maka penting untuk memiliki tempat penyimpanan khusus atau bisa menyewa tempat penyimpanan di bank atau pegadaian. 3. Tidak Membandingkan Harga Emas emas-untung-tukar-investasi Jangan terburu-buru saat akan membeli logam mulia. Sebelum melakukan pembelian emas batangan, tidak ada salahnya untuk membandingkan harga di beberapa tempat terpercaya agar bisa mendapatkan harga terbaik. Jangan sampai Anda merugi karena ada penjual yang menaikkan harga emas terlalu tinggi. Hal ini sangat penting dilakukan khususnya Anda yang tidak memantau pergerakan harga emas. 4. Tujuan Investasi yang Salah investasi emas Jangan membeli emas untuk dijadikan perhiasan agar terlihat menarik saat datang ke pesta. Jika Anda memiliki tujuan untuk mendapatkan imbal hasil di masa depan, maka sebaiknya membeli emas dalam bentuk batangan. Membeli emas batangan jauh lebih menguntungkan karena Anda tidak akan dibebankan dengan biaya pembuatan saat menjualnya kembali. Salah satu jenis emas batangan yang berkualitas adalah emas yang memiliki sertifikat Antam 99.99% yang banyak tersedia di pegadaian atau Butik Antam. Jangan lupa untuk menyimpan emas di atas 2 tahun agar bisa mendapatkan imbal hasil yang lebih baik. Jika Anda membeli emas untuk mendapatkan keuntungan dalam jangka pendek, maka emas bukanlah pilihan yang tepat. Sebaiknya pilih tempat investasi yang bisa memberikan imbal hasil optimal dalam jangka pendek, misalnya dengan mendanai di KoinWorks. Platform peer-to-peer lending yang membuat Anda sebagai pendana dapat menyalurkan dana Anda kepada UKM sebagai peminjam. Di KoinWorks, Anda bisa memulainya hanya dengan dana Rp 100.000 dan berpotensi mendapatkan imbal hasil di atas 21,32% per tahunnya. Anda juga tidak perlu khawatir karena karena adanya fasilitas dana proteksi yang nilainya sampai dengan 100% tergantung tingkat risiko yang dipilih. 5. Tidak Memantau Harga Emas bisnis-untung-harga-strategi harga - menaikkan harga produk - teknik psikologis harga produk Pergerakan harga emas memainkan peranan yang penting saat Anda akan menjual atau membeli emas. Oleh karena itu, Anda sebagai investor harus memastikan membeli emas saat harga rendah dan menjualnya saat harga telah meningkat. Cek Harga Emas Hari Ini: Sabtu, 11 Januari 2020 Jangan sampai menjual emas saat harganya di bawah harga beli karena itu bisa membuat Anda merugi. Itulah 5 hal yang penting untuk diperhatikan saat Anda akan berinvestasi emas. Emas termasuk dalam investasi jangka panjang, jadi pastikan Anda berinvestasi emas di atas 2 tahun atau lebih. Pastikan juga Anda memiliki tempat yang aman untuk menyimpan emas agar tidak mudah dicuri oleh orang. Semoga bermanfaat!

Konon ada seorang Kyai ndeso bernama Sodron (Bukan nama sebenarnya) yang meskipun tidak memiliki banyak santri tapi cukup disegani dan dipandang punya kharisma setidaknya di lingkungan kampungnya (setiap ada kendurian dia suruh ngimami, kepepet kali?)

Banyak sekali tamu yang sowan ke Kyai Sodron ini. Dari yang hanya sebatas tanya tentang masalah-masalah Agama, minta saran tentang menyikapi kerasnya kehidupan hingga minta do’a barokah dalam segala macam urusan, kelancaran berbisnis, naik jabatan terlebih saat berlangsungnya PILKADES, PILKADA, PILBUB dan PIL-PIL yang lain he..he..

Suatu hari Kyai ini didatangi oleh seorang tamu wanita muda, cantik, manis, anggun dan berpakaian sexy dengan baju berpotongan leher rendah sehingga (maaf) sebagian payudaranya bagian atas menyembul dan kelihatan dari luar (ngga banyak sich… tapi cukup menantang.. kembali lagi setidaknya menurut ukuran wong ndeso)

Setelah mempersilahkan masuk tamu wanitanya sang Kyai menyuruh salah seorang Khodam (santri yang biasa membantu urusan ndalemnya Kyai) membuatkan teh dan makanan ringan yang biasanya dihidangkan untuk para tamu, Kyai pun menemui dan njagongi tamu wanitanya yang dari raut wajahnya kelihatan sedang gundah gulana dan bermuram durja (kalau lagi seneng biasanya lupa silaturrahim ulama…. Hukum alam, dah biasa..)

“Kyai.. Maksud kedatangan saya kemari pertama – tama mau silaturrahim, kedua saya ingin minta saran dari Kyai, saya sedang dalam masalah rumit kyai..?“ tutur tamu mulai mengungkapkan maksud kedatangannya.

“Sekiranya bisa, insya Alloh akan saya bantu,“ jawab Kyai seperti biasanya. “Monggo diceritakan masalahnya, Jeng.“

‘’Tapi maaf, Kyai. Untuk menceritakan saja saya nggak sanggup, Kyai. Terlalu berat rasanya.“ sambung wanita muda yang dari sudut matanya mulai terlihat berkaca-kaca.

“Insya Allah setiap masalah ada solusinya, monggo cerita. Yakinlah, Jeng.”

“Saya nggak kuat lagi, Kyai. Sudah nggak ada artinya lagi hidup ini buat saya, Kyai.”

“Tenanglah, Jeng. Monggo diceritakan masalahnya, bagaimana saya bisa bantu kalau masalahnya saya nggak tahu, Jeng?”

Sambil sesekali mengusap air mata yang mulai jatuh dan sesenggukan karena menahan isak tangisnya wanita ini mulai bercerita, sementara Kyai mendengarkan dengan seksama sambil memejamkan mata seolah ikut larut dalam rangkaian kesedihan tamunya.

“Kyai, sudah dua tahun lalu saya menikah dengan lelaki pilihan saya, pernikahan kami berjalan begitu indah nyaris sempurna, tiada hari tanpa terlalui dengan kemesraan bersama, kami benar-benar bahagia, Kyai. Hingga seminggu yang lalu terjadi masalah dalam rumah tangga kami, Suami saya mulai bersikap aneh, dia sering nggak jujur dan pulang larut malam, puncaknya semalam kami bertengkar hebat dan dia bilang,…“

Tanpa disadari wanita ini mulai menangis sejadi – jadinya, “Dia mau nikah lagi, Kyai. Aku ngga mau dimadu, aku ngga kuat, ngga mampu, aku cemburu“

Begitu mendengar akhir kisah wanita malang ini, sontak fikiran Kyai langsung hilang dia terjerembab kebelakang dan pingsan tak sadarkan diri. Sementara santri khodam yang baru masuk diruangan tamu terkejut lari tergopoh-gopoh begitu melihat Kyainya pingsan.

Dia berusaha membangunkan Kyainya agar siuman, tapi percuma tak berhasil. Kemudian dia menoleh pada tamu wanita yang sedang menangis sejadi – jadinya dalam posisi merundukkan badan, santri khodam terkesima tak kuat melihat pemandangan yang terpampang didepan matanya, diapun langsung pingsan tepat berada diatas tubuh Kyainya.

Menyadari kehadirannya bikin banyak orang susah wanita muda ini pergi berlalu begitu saja tanpa kata.

“Kenapa, Kang? Tadi sampean kok pingsan?” tanya Kyai pada santrinya setelah mereka berdua siuman.

“Anu Kyai, itu lo anu.“ Santri khodam nggak mampu menjawab malah memerah wajahnya.

‘‘Anu apa..? Itu apa..?“ desak Kyai.

“Ngapunten’e, Kyai. Seumur – umur saya belum pernah lihat yang kayak begini, Kyai.” jawab santri malu – malu.

“Lihat apa?“

“Tadi waktu perempuan itu nangis tanpa sadar badannya merunduk, dan tanpa sadar pula mata saya tertuju pada belahan dadanya, saya ngga kuat melihatnya langsung pingsan, Kyai“ jawab santri dengan begitu polosnya dan tampak tersipu.

“Ha..ha..ha… Hoalah, Kang.. Kang.. Kamu kok yo bisa – bisanya memanfaatkan kesempatan dalam kesusahan orang. Ha..ha..ha…” Kyai tak henti – hentinya tertawa terbahak – bahak mendengar kepolosan santrinya.

“Sepindah maleh, ngapunten’e Kyai. Lha Kyai sendiri kok juga pingsan? Apa juga karena melihat seperti yang saya lihat?” Tanya santri memberanikan diri.

“Ha..ha..ha.. Ada – ada saja kamu.”

“Lha kenapa, Kyai?”

“Kang, wanita tadi bercerita kalau sama suaminya dia mau dimadu, dia sedang susah, dia sedang dilanda cemburu. Padahal,… (diam sejenak) Rasulullah saw bersabda, ”Tidak ada satu pun yang lebih cemburu daripada Allah” (H.R. Bukhari dan Muslim).

Sementara dalam kehidupan ini aku sendiri masih sering membuat Allah cemburu dengan menyayangi dan mencintai sesuatu yang melebihi rasa sayang dan rasa cintaku kepada Allah.” jawab Kyai menjelaskan kenapa dia pingsan.

Si Santri pun manggut manggut tanda paham.

Sumber: gejebeka

Leave a Reply