Foto Viral: Tatapan Pilu Bocah Ojek Payung yang Basah Kuyup Melihat Seorang Bapak Payungi Anaknya

Kekuatan sebuah foto memang bisa sangat menakjubkan. Baik itu menimbulkan rasa bahagia, tawa, sedih, maupun terharu.

Salah satu contoh terbaru adalah sebuah foto yang memperlihatkan seorang anak kecil dalam keadaan basah kuyup sambil memegang payung di tengah kerasnya Ibu Kota menyedot perhatian tersendiri.

Dalam foto itu, terlihat keadaan Jakarta saat itu tengah diguyur hujan cukup deras, sehingga masyarakat berlalu lalang menggunakan payung.

Namun, terlihat seorang bocah berbaju kuning dengan celana pendeknya, memegang payung besar.

Tatapannya tertuju kepada seorang bapak yang sedang berjalan menggandeng anaknya dan memayungi buah hatinya itu.

Foto ini membuat hati siapa pun yang melihatnya merasa tersentuh.

Sebab, bocah yang menjajakan payungnya untuk disewa demi rupiah dan rela basah-basahan itu terlihat kontras dengan seorang anak yang dilindungi agar tak kehujanan.

Awalnya, foto diunggah di media sosial Facebok, melalui akun pribadi milik Pio Kharisma.

Saat dihubungi Kompas.com, Pio menceritakan bahwa foto tersebut diambilnya pada Rabu (3/4/2019) lalu sekitar pukul 18.45 WIB.

Kala itu, Pio bersama sang istri berada di sebuah halte, tepatnya di halte Kopaja atau Metro Mini depan Grand Hyatt.

Setelah memandangi sekitar, tersematlah keinginan untuk mengabadikan momen di sekitar dirinya.

“Momen itu berlangsung cukup cepat, si bapak dan anak yang dipayungi itu mau menyebrang ke halte Trans Jakarta, saya lagi fotoin si bocah ojek payung dan satu momen mereka ada dalam satu frame. Saya tahu ini akan jadi foto bagus tapi saya enggak menyangka akan bisa menyentuh hati banyak orang,” kata Pio dalam pesan singkat, Kamis (11/4/2019).

Sayangnya, warga Tangerang, Banten ini belum sempat berinteraksi secara langsung dengan anak “ojek payung” tersebut.

Meskipun begitu, Pio melihat ada seorang laki-laki paruh baya mengajak anak itu bercerita.

“Ada bapak-bapak yang mengajak ngobrol tapi dia (bocah ojek payung) diam saja. Sepertinya memang enggak gampang ngobrol sama orang asing,” ujar Pio.

Menurut dia, saat itu memang ada beberapa orang anak yang mengais rezeki dengan menjajakan jasa ojek payung mereka.

Di antara anak-anak tersebut, Pio melihat bocah berbaju kuning ini juga bersama sang kakak.

Mereka berdua sama-sama menjajakan jasanya, namun payung bocah tersebut rusak sehingga diminta oleh kakaknya untuk menunggu dan berteduh di halte.

“Yang saya tahu, dia berempat atau berlima (salah satunya adalah abang si bocah) dan si bocah terpaksa neduh sambil nunggu abangnya karena payungnya rusak. Dia disuruh abangnya nunggu sambil bawain sandal abangnya,” tutur Pio.

Meskipun tengah bekerja mencari rejeki dengan besaran rupiah tak seberapa, Pio melihat senyuman menghiasi wajah mereka.

“Masih ada ya ojek payung, saya kira sudah tidak ada lagi. Melihat anak-anak kecil ini terlihat senang karena bisa main hujan dan dapat uang dari ojek payung. Bikin saya iri. Ingin main hujan juga,” ucap Pio.

Sumber: intisari.grid.id

Leave a Reply