Ibu Ini Kehilangan Indung Telur, Rahim, dan Jari Kaki Setelah Alat Kontrasepsi IUD Masuk ke Dalam Perutnya

Ketika seorang ibu memutuskan untuk menunda kehamilan, maka pilihan kontrasepsi bisa digunakan untuk itu, meski anjuran menggunakan kontrasepsi alami lebih sering dianjurkan oleh dokter.

Berbagai alat kontrasepsi bila menjadi pilihan untuk menunda kehamilan, seperti pil, suntik, kondom, vasektomi, kontrasepsi darurat, kontrol kelahiran, implan, atau alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) seperti IUD.

Namun, berhati-hatilah, karena setiap alat kontrasepsi ada efek sampingnya, seperti kisah pemasangan IUD ini.

Seorang wanita berusia 25 tahun kehilangan indung telur, rahim, dan jari kakinya setelah AKDR-nya masuk ke dalam perutnya.

Hanya keajaibanlah yang membantunya pulih dari semua yang terjadi padanya.

Tanai Smith, dari Baltimore, Amerika Serikat, ini ditawari alat kontrasepsi enam minggu setelah kelahiran putrinya tahun 2014.

Ia diberitahu bahwa kontrasepsi itu akan efektif selama lima tahun, tetapi pada pemeriksaan tahunan, seorang ginekolog pada Oktober 2017 menduga ada potensi masalah.

Ginekolog tadi mengatakan bahwa ia tidak menemukan IUD itu, dan mengirim Smith untuk melakukan USG. Dan hasil pemindaian menunjukkan tidak adanya IUD.

“Suatu saat di bulan November saya di tempat kerja mulai merasakan sakit yang tajam di sisi kanan bawah perut saya dan yang pertama terpikir apakah ini IUD?” tulisnya. Ia pun langsung ke ruang gawat darurat ketika semakin memburuk.

Smith mengatakan ia pun dikirim ke ruangan rontgen, yang menunjukkan bahwa AKDR-nya telah ‘ngetem’ di perutnya.

“Saya membicarakannya dengan obgyn saya, dan ia memberitahu semua yang sedang terjadi, bahkan menunjukkan gambar sinar-X itu,” tulisnya.

“Ia bilang saya harus dioperasi. Saya bertanya, bagaimana mereka mengeluarkannya, dan dia bilang mereka akan memotong tepat di bawah pusar dan menggunakan endoskopi.”

Smith mengatakan ketika ia bangun dari operasi di tanggal 13 Desember, ia memperhatikan bahwa ia dipotong tiga kali, dan ia diberitahu bahwa AKDR pecah berkeping-keping dan ‘lari’ ke livernya.

Smith mengatakan bahwa ia boleh pulang meskipun masih berdarah-darah, tetapi akhirnya harus dilarikan kembali ke rumah sakit.

“Saya mengalami perdarahan dalam,” kata Smith. “Setelah operasi, ibu saya diberitahu bahwa ketika mereka mengoperasi, indung telur saya hitam dan mereka harus melakukan histerektomi. Setelah operasi saya mengalami syok septik hingga saya berada di ICU selama beberapa minggu.”

Smith mengatakan organ-organ tubuhnya mulai gagal berfungsi, dan dia ditempatkan pada ventilator.

“Saya tidak tahu apa yang sedang terjadi atau apa yang akan terjadi,” tulis Smith dalam sebuah esai yang diterbitkan dalam Women’s Health, seperti dilansir dari Fox News.

“Saya yakin saya tidak akan berhasil, saya akan mati.”

Dia menghabiskan berminggu-minggu jauh dari putrinya karena dia tidak ingin perlatan medis membuat anaknya takut, dan dia kehilangan rasa di tangan dan kakinya.

“Pada akhir minggu ketiga saya di rumah sakit, sensasi kembali ke tangan saya sementara jari-jari kaki saya mulai menghitam akibat nekrosis, kematian jaringan karena kehilangan aliran darah,” tulisnya.

“Pada tanggal 2 Februari, hampir dua bulan setelah operasi pertama saya, saya akhirnya dipulangkan dengan prognosis yang membayangi saya selama berbulan-bulan: Ketika saya merasa siap, saya harus kembali untuk menghilangkan semua jari kaki di kaki kiri saya dan ujung jari kaki kanan saya. ”

Smith akhirnya diamputasi jari kakinya pada awal Mei, dan mengatakan dia tidak dapat kembali ke sekolah atau salah satu pekerjaan paruh waktunya.

Dia mengatakan bahwa dia diberi tahu bahwa IUD dipasang terlalu cepat setelah melahirkan dan pemulihan rahim mendorongnya ke atas, atau pengetatan otot-ototnya selama setiap siklus menstruasi memaksa perangkat itu ke atas.

Apa Itu IUD?
Salah satu metode kontrasepsi yang mungkin Anda pikirkan adalah AKDR. Meski tidak untuk semua orang, tetapi AKDR ini dianggap efektif dan aman untuk sebagian besar wanita. Dan juga tahan lama.

“IUD” adalah singkatan dari intrauterine device. Berbentuk seperti “T” dan sedikit lebih besar dari seperempat, IUD cocok di dalam rahim Anda. Ini mencegah kehamilan dengan menghentikan sperma mencapai dan membuahi sel telur.

Empat jenis IUD, yaitu Liletta, Kyleena, Mirena, dan Skyla, melepaskan sejumlah kecil hormon progestin (levonorgestrel) ke dalam tubuh Anda.

Ini adalah hormon yang sama yang digunakan dalam banyak pil KB. Jenis-jenis IUD ini cenderung membuat menstruasi Anda lebih ringan dan mungkin merupakan pilihan yang baik jika Anda mengalami menstruasi yang berat.

Jenis kelima adalah ParaGard, juga disebut T AKDR tembaga. Ini bebas hormon. Tembaga memicu sistem kekebalan tubuh Anda untuk mencegah kehamilan. Ini dapat menyebabkan menstruasi Anda menjadi lebih berat, terutama pada awalnya. Tapi ParaGard bertahan lebih lama dari IUD hormonal.

Seberapa Efektif IUD?
Jika Anda menggunakan IUD dengan benar, peluang Anda untuk hamil kurang dari 1%.

Manfaat yang bisa diambil dengan pemasangan IUD adalah, bertahan lebih lama, kebanyakan tidak merepotkan, hanya sekali pembayaran di muka, dan aman digunakan meski Anda menyusui.

Kebanyakan wanita sehat dapat memasang IUD dan berisiko rendah tertular penyakit menular seksual. Tetapi IUD tidak melindungi dari sindrom pra menstruasi.

Alat kontrasepsi IUD

Seorang wanita tidak boleh menggunakannya, jika mengalami infeksi panggung, sedang hamil, menderita kanker serviks, atau mengalami pendarahan vagina yang tidak dapat dijelaskan.

Anda tidak dapat menggunakan AKDR tembaga jika Anda memiliki alergi terhadap tembaga atau memiliki penyakit Wilson, yang menyebabkan tubuh Anda memegang terlalu banyak tembaga.

IUD hormon dianggap aman kecuali jika Anda memiliki penyakit hati, kanker payudara, atau berisiko tinggi terkena kanker payudara.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ukuran atau bentuk rahim Anda mungkin menyulitkan untuk memasang AKDR.

Bagaimana IUD Dimasukkan?
Dokter Anda akan memasukkan IUD selama kunjungan ke rumah sakit. Dia mungkin menyarankan Anda minum obat pereda nyeri seperti ibuprofen beberapa jam sebelum prosedur untuk mengatasi kram.

Prosedurnya dimulai seperti mendapatkan Pap smear. Anda akan meletakkan kaki Anda di sanggurdi. Dokter kemudian akan menempatkan spekulum di vagina untuk menjaga vagina tetap terbuka.

Dokter akan menempatkan AKDR dalam tabung kecil yang akan ia masukkan ke dalam vagina Anda. Dia akan memindahkan tabung ke atas melalui serviks ke dalam rahim.

Lalu dia akan mendorong AKDR keluar dari tabung dan menarik tabung keluar. Tali yang melekat pada AKDR akan menggantung 1-2 inci ke dalam vagina.

Prosedur  ini tidak nyaman, dan Anda mungkin mengalami kram dan pendarahan, tetapi mereka cenderung hilang dalam beberapa hari. Beberapa wanita mungkin juga merasa pusing karena rasa sakit.

Anda dapat menempatkan sebagian besar AKDR setiap saat dalam siklus Anda. Tetapi mungkin lebih nyaman untuk memasukkan satu saat Anda sedang menstruasi. Inilah saat serviks Anda paling terbuka.

Jika dipasang selama periode menstruasi, IUD hormon mulai bekerja segera. Jika tidak, tipe ini mungkin memerlukan waktu hingga 7 hari untuk menjadi efektif.

Berapa lama satu bertahan? Ini tergantung pada jenis IUD yang dipasang.

  • 3 tahun untuk Liletta dan Skyla
  • 5 tahun untuk Mirena dan Kyleena
  • 10 tahun untuk ParaGard

Apakah AKDR saya bisa lepas?

Dokter Anda akan memeriksa perangkat Anda selama kunjungan rutin padanya. Leher rahim Anda harus menahan AKDR, tetapi dalam kasus yang jarang, AKDR bisa jatuh sepenuhnya atau sebagian jalan keluar.

Ini lebih mungkin terjadi jika, Anda tidak punya anak, Anda berusia di bawah 20 tahun, Anda memasang AKDR segera setelah melahirkan atau setelah aborsi trimester kedua, Anda memiliki fibroid di dalam rahim Anda, atau rahim Anda adalah ukuran atau bentuk yang tidak biasa.

IUD lebih cenderung keluar selama periode menstruasi Anda. Anda dapat melihat perangkat pada pembalut atau tampon.

Memeriksakan diri secara berkala untuk memastikan Anda bisa merasakan senarnya. Jika mereka merasa lebih pendek atau lebih lama atau jika Anda bisa merasakan IUD itu sendiri menekan leher rahim Anda, mungkin AKDR itu sudah bergerak. Jika ini terjadi, hubungi dokter Anda.

Menggunakan IUD seharusnya tidak memengaruhi kemampuan Anda untuk memiliki anak di kemudian hari.

Jika Anda ingin hamil, minta dokter Anda untuk melepas IUD Anda. Siklus Anda akan kembali normal segera setelah AKDR dilepas.

Sumber: intisari.grid.id

Leave a Reply